Tuesday, October 1, 2013

Nukilan Kawan

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

"Takziah."

"Sabar yer."

"Jangan risau, fokus kerjaya kau."

"Kau boleh dapat orang yang lebih baik."

Pelik. Ku sangka ada insani yang menyambut seruan Ilahi. Pergi meninggalkan semua keluarga seisi. Rupa-rupanya kisah cinta hati yang memungkiri janji. Heh.

Si wanita cantik dengan pakaian tunangannya. Di upload majlis pertunangannya di Muka Buku. Tak cukup dengan itu di canang pula siapa 'bakal' peneman hidupnya. Atau lebih tepat, bakal peneman hidupnya.

Aku tak hairan. Sebab aku tahu tak semua cinta kampus membawa ke jinjing pelamin. Tak semua cinta 'beruk makye' berakhir dengan happy ending. 

Sahabat taulan kelihatan terkejut dengan penerimaan berita tersebut. Lain yang dicinta, lain yang diberita. Tak cukup dengan itu, ada yang mengkeji sebelah pihak mengatakan tidak setia. Aik.

Itulah jodoh. Kadang kala kita terlalu awal memilih untuk melempiaskan cinta kepada yang bukan empunya. Sedangkan Allah telah menyediakan jodoh yang terbaik seandainya kita memilih kaedah mencari jodoh yang terbaik. Bukan menyerahkan jiwa raga pada yang bukan hak. Justeru tiada siapa yang salah. Cuma persepsi manusia kadang kala suka menyalah. Biarlah.

Kini, sahabat aku mula menyendiri. Memikirkan hikmah yang tersembunyi. Mungkin karier hidup si lelaki yang masih panjang dan baru bermula membuatkan si wanita terfikir penantian satu penyeksaan? Faktor umur mungkin? Biarlah.

Tapi, aku tak rasa si lelaki akan kecewa dan frust menonggeng sampai kiamat dunia. Fitrah lelaki. Senang mencari senang memiliki.Tambahan dengan rupa paras anugerah Ilahi. Silap haribulan si wanita bertunang dahulu, si lelaki yang bernikah dahulu. It's might happen.

Ini kisah cinta kampus. Si lelaki berkepit dengan si wanita. Berjalan ibarat dunia mereka yang punya. Bergurau senda tak kira masa. Study group bersama. Makan bersama. Keluar bersama. Semua bersama-sama. Indahnya cinta mereka. But in the end, tetap Allah punya kuasa. Jodoh tak kemana. Fitnah berleluasa. Syaitan melompat gembira mengada-ngada. Cinta mereka, adakah mengundang murka? Biarlah di jawab di padang Masyar kelak. I don't want to judge anyone. Let Allah judge us. 

Ibrahnya. Hentikan lah cinta sia-sia. Tak tergantung harapan pada yang tak punya kuasa. Kita tak hidup lama. Utamakan tingkatan cinta. Tidak wujud 2 cinta dalam 1 hati di tingkatan yang sama. Aula kan cinta kita. Justeru kita mampu meletakkan jiwa dan raga pada tempatnya. Tak akan kecewa sampai bila-bila. Allah kan sayang kita ^^v. 

Nah sajak.

Bila kita ungkapkan janji pada insani,

Mungkin tertunai 2 perkara,

Sama ada ditepati,

Atau dimungkiri,

Justeru,

Ingatlah janji Ilahi,

Janjinya tidak pernah dimungkiri,

Tatkala kita terlupa janji,

DIA akan menguji,

Untuk menyedarkan kembali,

Janji dan pegangan diri.

Letaklah janji untuk Ilahi,

Terutamanya janji cinta sehidup semati.

#Tribute to my friend.





No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...